Minggu, 05 Juli 2020 | 00:24:04 WIB

Pasca Tsunami, BPBD Pandeglang Tetapkan Tanggap Darurat

Selasa, 25 Desember 2018 | 01:10 WIB
Pasca Tsunami, BPBD Pandeglang Tetapkan Tanggap Darurat

Suasana kawasan desa Way Muli, Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan, Lampung, yang tersapu tsunami. (FOTO: ANTARA/LINDO)

PANDEGLANG, LINDO - Badan Penanggulangan Bencana (BPBD) Kabupaten Pandeglang menetapkan status tanggap darurat bencana gelombang tsunami selama 14 hari ke depan.

"Penetapan status tanggap darurat itu karena jumlah korban meninggal cukup banyak," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Pandeglang Asep Rahmat di Pandeglang, Banten, Senin (24/12).

Dengan menetapkan status tanggap darurat, BPBD diharapkan mampu menangani pascabencana tsunami dengan optimal.

Selama ini, korban tsunami yang meninggal maupun hilang belum ditemukan.

Karena itu, BPBD dan para relawan, termasuk TNI dan Polri hingga kini bekerja keras untuk melakukan evakuasi dan pencarian jenazah.

Namun, pencarian mayat dan evakuasi di lokasi bencana terkendala cuaca buruk. Sebab, dua hari terakhir ini di Perairan Selat Sunda diguyur hujan lebat disertai angin kencang.

"Kami kesulitan untuk melakukan evakuasi korban gelombang tsunami," katanya.

Menurut dia, gelombang tsunami yang melanda Perairan Selat Sunda itu, selain mengakibatkan korban meninggal dunia dan luka-luka juga menimbulkan kerusakan infrastruktur.

Saat ini, kata dia, banyak ruas jalan mengalami kerusakan, di antaranya ruas jalan Carita-Anyer dan Panimbang-Sumur terputus.

Selain itu juga pelayanan pendidikan dan kesehatan hingga pasar terganggu.

"Kami memfokuskan pembangunan infrastruktur itu bisa kembali berfungsi," katanya.

 Ia mengapresiasi Kementerian PUPR siap merealisasikan pembangunan infrastruktur guna menopang perekonomian masyarakat.

 Kementerian itu sudah melakukan pendataan, sehingga diharapkan secepatnya direalisasikan.

"Kami sangat membutuhkan pembangunan infrastruktur yang rusak akibat tsunami itu," katanya.

(ANT)

Berita Terkait