Selasa, 29 September 2020 | 05:23:32 WIB

KPU: Salah Persepsi Terkait Orang Gila Memilih

Senin, 14 Januari 2019 | 21:56 WIB
KPU: Salah Persepsi Terkait Orang Gila Memilih

Petugas KPPS membantu seorang penyandang disabilitas Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) membuka surat suara di bilik suara saat simulasi pemilu bagi ODGJ di Blitar, Jawa Timur, Rabu (19/12/2018). Simulasi tersebut bertujuan untuk membantu ODGJ dalam menyalurkan hak pilihnya pada Pemilu 2019. (FOTO: ANTARA/LINDO)

BANGKA TENGAH, LINDO - Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Bangka Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, mengatakan sebagian warga salah persepsi terkait orang gila yang diberi kesempatan untuk menggunakan hak pilihnya dalam Pemilu 2019.

"Sebagian warga salah persepsi, bukan orang gila dibolehkan memilih, tetapi warga yang mengalami gangguan mental," kata anggota KPU Bangka Tengah Marhaendra di Koba, Senin (14/1/2019).

Ia menjelaskan, pihak KPU tidak pernah membolehkan orang gila menggunakan hak suaranya dalam pemilu, melainkan mereka yang mengalami disabilitas.

"Disabilitas itu banyak kategori, ada yang cacat fisik dan ada yang terjadi gangguan mental namun bukan diartikan orang sakit jiwa," ujarnya.

Ia mengatakan, warga disabilitas memiliki hak suara dan tentu saja ada perlakuan khusus untuk mereka serta disediakan alat bantu untuk bisa menggunakan hak suara.

"Terkait gangguan mental, tentu harus ada surat keterangan dari dokter dan surat keterangan dari pihak keluarga bahwa yang bersangkutan bisa datang ke TPS menggunakan hak suaranya," ujarnya.

Bukan dalam artian orang gila di rumah sakit jiwa atau orang gila sepanjang jalan lalu didata dan dipaksa menggunakan hak suaranya.

"Kalau warga yang demikian, jangankan menggunakan hak suara di TPS, muncul di TPS saja mungkin sudah diamankan dulu," ujarnya.

ANT

Berita Terkait